Massa Aksi Serikat Buruh Gelar Salat Jumat Berjamaah di Depan Gedung DPR RI


KOKSTI.COM, JAKARTA – Massa aksi yang tergabung dari elemen buruh, serikat tani dan partai buruh menggelar salat Jumat berjamaah disela menggelar aksi tuntutannya di depan Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (11/3/2022).

Terlihat di lokasi, massa aksi mulai menggelar salat Jumat sekitar pukul 12.15 WIB dengan didahului khotbah dari satu perwakilan massa aksi.

Sebelumnya terdengar seruan dari atas mobil komando yang menyatakan kalau seluruh massa aksi yang muslim harus mengikuti ibadah salat Jumat ini.

“Kawan-kawan sudah memasuki waktu salat Jumat, kita salat Jumat di depan gedung DPR ini, nanti sekitar jam setengah 1 siang kita mulai lagi (aksi dan orasi),” kata satu perwakilan massa aksi di atas mobil komando.

Baca juga: Aksi di DPR RI, Massa Buruh Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Presiden dan Kenaikan Harga Bahan Pokok

Partai Buruh bersama sejumlah aliansi serikat buruh menggelar aksi unjuk rasa di depan Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Jumat (11/3/2022). (tribunnews.com/Fransiskus Adhiyuda)

Setelah ada seruan tersebut, terpantau para massa aksi yang laki-laki langsung mengambil wudhu secara bergantian menggunakan air mineral kemasan yang dibawanya.

Selepas itu, mereka terlihat menggelar alas salat menggunakan bendera hingga spanduk yang dibawanya, dan duduk dengan tertib.

Di lokasi juga terlihat jajaran aparat keamanan dari pihak kepolisian menjaga di sepanjang ruas jalan Gatot Subroto hingga pertigaan Palmerah.

Diketahui, massa yang tergabung dari berbagai organisasi serikat buruh, serikat petani, pekerja rumah tangga, miskin kota, dan berbagai elemen lain, akan menggelar aksi pada Jumat (11/3/2022) ini, di epan Gedung DPR/MPR RI. 

“Massa aksi datang ke depan DPR RI dari dari Jabodetabek, Karawang, dan Purwakarta,” kata Presiden Partai Buruh Said Iqbal dalam keterangannya kepada awak media.

Baca juga: Buruh Demo di Depan Gedung DPR, Polisi Siapkan Skema Pengamanan

Baca juga: Isu Penundaan Pemilu Bakal Terus Digulirkan, Mahfud MD Tegaskan Tetap Amankan Pemilu 2024

Lebih lanjut kata Iqbal, rencananya aksi ini tidak hanya dilakukan di Jakarta melainkan di berbagai provinsi di Indonesia seperti Jawa Tengah, Jawa Timur, NTB, Kalimantan Selatan, Sumatera Utara, Kepualuan Riau, dan sebagainya.

Dalam aksi ini, kata Iqbal, setidaknya akan menuntut kepada DPR RI beberapa hal yang akan disampaikan.

Pertama, serikat buruh akan menyuarakan penolakan perpanjangan masa jabatan presiden, karena dinilai tidak berdasarkan konstitusi negara.

“Kami akan menutut DPR sebagai kepanjangan partai politik di parlemen, menolak penundaan Pemilu dan Pilpres 2024. Bagaimana pun, perpanjangan masa jabatan presiden adalah sesuatu yang ilegal dan inkonstitusional,” kata Iqbal.

Alasan perpanjangan masa jabatan presiden karena alasan faktor ekonomi dinilai pihaknya adalah suatu hal yang mengada-ada. 

Karena faktanya, terjadi dalam pemilihan legislatif (Pileg) pada 1955 dan 1999 yang bisa berjalan sukses padahal saat itu kata dia sedang terjadi inflasi dan keadaan ekonomi RI kala itu sedang anjlok. 

“Jadi tidak ada alasan ekonomi menjadi alasan tidak menyelenggarakan Pemilu 14 Februari 2024 dan ingin memperpanjang masa jabatan Presiden. Ini bukan tentang hak berdemokrasi, ini tentang kudeta konstitusional,” jelasnya.

Baca juga: Hari Ini Buruh Gelar Aksi di Depan Gedung DPR, Tuntut Penolakan Perpanjangan Masa Jabatan Presiden

Tak hanya itu, dalam aksi tersebut nantinya, serikat buruh kata Iqbal, juga akan menuntut untuk pemerintah sesegera mungkin menurunkan harga bahan pokok.

Minimal kata dia, harga bahan pokok seperti daging sapi, kedelai hingga minyak goreng bisa dikendalikan sehingga tidak melonjak tinggi.

“Turunkan harga gas LPG dan energi lainnya, harga daging, kedelai, minyak goreng, dan harga pangan lainnya di tengah tidak adanya kenaikan upah buruh” tegasnya.

Berdasarkan informasi yang diterima tribunnews.com, rencananya aksi ini akan dimulai sekitar pukul 10.00 WIB dengan titik kumpul di depan Gedung TVRI.

Nantinya massa aksi akan melakukan longmarch hingga ke depan komplek Parlemen DPR/MPR RI untuk menyampaikan tuntutannya.

Kendati begitu, Iqbal tidak menjelaskan secara rinci perihal berapa jumlah massa yang rencananya akan hadir dalam aksi siang nanti.

Artikel Asli

Sumber: tribunnews.com




KOKSTI.COM

No ratings yet.

Please rate this

Leave a Comment

Partners : oktee.com | koksti.com | jawaban.live | Grahadi-bali.net | Yabram.com